Find My Love // Part 9a [Secret]

Previous chapter…

“Chagii.” Aku tersenyum saat Kyuhyun oppa melingkarkan lengannya di sekitar tubuhku dari belakang dan menelusupkan kepalanya di ceruk leherku. “Wae?” jawabku pelan, mencoba tidak memperdulikan aktivitasnya di leherku.
“Apa yang sedang kau pikirkan hmm?” aku tersenyum mendengar pertanyaannya. “Aku sedang memikirkan Haneul” jawabku jujur. Kyuhyun oppa tiba-tiba saja menghentikan aktivitasnya di leherku dan mendesah keras. Tiba-tiba saja ia membalikkan tubuhku, dan memaksaku menatapnya. “Kenapa kau memikirkannya lagi? Gadis itu tidak pantas kau pikirkan.”

Aku menghela nafas, “aku tau, aku-“

“Sudah kubilang, diam, dan semuanya akan baik-baik saja. Tidak perlu memikirkan gadis itu. Sudah kupastikan kalau gadis itu tidak akan pernah menunjukkan batang hidungnya lagi pada kita.”

“Baiklah baiklah, maafkan aku.”
Aku melihat tatapan Kyuhyun oppa akhirnya melembut, dan tubuhnya yang semula tegang berangsur-angsur mulai kembali rileks. “Haah, harusnya aku yang mengatakan itu padamu. Maafkan aku, sudah membuatmu terluka.” Aku tersenyum, lalu dengan cepat memeluknya. Menenggelamkan kepalaku di dada bidangnya, tempat persembunyian favoritku. “Sudah kumaafkan.” Seyumku bertambah lebar saat ia membalas memeluk tubuhku, membuatku merasa sangat hangat, nyaris kepanasan.

“I love you, baby.”
“I love you too, dan aku bukan baby.”

Title: Find my love part 9a ( 100th project’s )
Author: Kim Hwa Yeon

Cast:
Kim Hwa Yeon | Cho Kyuhyun

Other:
find by yourself

Genre: Action, Romance, Family
Rating: G
Length: chaptered

Note:
Nah, bertemu lagi dengan author yang manis #pret. Ini sudah author bikinin ff kebut banget. Baru beres, langsung author publish deh, jadi kalian ga menunggu teerlalu lama. Author baik kan? Oh tentu 😀
Oke deh, langsung dicek aja ceritanya. Maaf kalau jelek dan ga memuaskan. Author udh berusaha sekuat tenaga. Jadi hargain oke? Tinggalkan jejak kalian ~
Happy reading

-o0o-

Chapter 9a
Secret

Air mata tanpa kusadari terjatuh di pipiku. Aku mengusapnya cepat, berharap tidak ada orang lain yang melihatnya. Memalukan! “Waeyo chagi? Kau menangis eoh? Shhh, uljima.” Tiba-tiba saja aku sudah berada di dalam pelukan Kyuhyun oppa. Lampu mulai menyala dan ruang teater yang awalnya gelap dan sepi kini sudah terang dan ramai.

Aku tetap duduk di kursiku sambil menyembunyikan wajahku yang basah karna air mata di dada Kyuhyun oppa. Kyuhyun oppa sendiri mengelus-ngelus rambutku dengan lembut sekali. “Dasar cengeng, begitu saja nangis.” Aku memukul dadanya pelan, lalu mengerucutkan bibirku. Sudah kuduga, dia akan mengolokku. Menyebalkan sekali.

“Biar saja, filmnya memang sedih kok. Wajar saja jika aku menangis.” Sangkalku membela diri. Itu memang benar bukan? Jalan ceritanya sangat menyedihkan, aku terus menerus menangis saat menontonnya. Coba saja kalian bayangkan, di film itu, ada sepasang kekasih. Aku mengerti kalau mereka berdua saling mencintai, semua tergambar jelas di film itu. Awalnya semua berjalan dengan baik, semuanya terasa begitu indah. Tapi tak berselang lama, mulai banyak kejadian kejadian menyebalkan yang terjadi di film itu.
Tokoh utama namja di film itu tiba-tiba saja menghilang, membuat tokoh yeojanya sedih dan tertekan. Tokoh yeoja itu berusaha melupakan si namja pabbo itu, yeoja itu bahkan mencoba untuk berkencan dengan beberapa namja lain. Tapi tetap saja, setiap yeoja itu pulang, kembali ke kamarnya.. yeoja itu kembali menangisi si namja pabbo itu. Sampai akhirnya yeoja itu memutuskan untuk pergi ke Negara asing untuk bekerja. Nah, bagian paling menyebalkannya ada di bagian sini.

Ternyata, namja pabbo yang merupakan tokoh utama itu selama ini hilang ingatan. Karena hilang ingatan itulah, namja itu sama sekali tidak tau kalau ada orang yang dicintainya di Seoul. Jadi saat mereka bertemu di tempat kerja, sang namja sama sekali tidak mengenali yeoja tersebut. Malahan, namja itu sudah menikah dan memiliki seorang anak perempuan.

Sudah bisa dipastikan, tokoh utama yeoja itu sangat sakit hati dan terpuruk. Yeoja itu mulai menyeleweng, mabuk-mabukan, pergi ke bar, berkali kali tidur dengan lelaki acak yang ditemui yeoja itu di bar. Sampai akhirnya yeoja itu memutuskan untuk mengakhiri hidupnya, dan sampai akhir hayat gadis itu pun… namja yang dicintainya itu tidak pernah mengingatnya lagi. Sadis sekali.

“sudahlah, kenapa kau malah melamun. Itu hanya film sayang, tidak perlu di pikirkan. Ayo kita keluar dari sini sebelum kita diusir.” Aku tersadar dari lamunanku dan bangkit berdiri, membiarkan Kyuhyun oppa menggenggam tanganku dan menuntunku ke luar gedung teater. “Sekarang kita mau kemana oppa?” tanyaku bingung saat Kyuhyun oppa malah menuntunku ke halte bis. Aku menengok, menatap wajah Kyuhyun oppa. Kyuhyun oppa tidak menjawab pertanyaanku, ia hanya tersenyum, jujur saja membuatku sangat penasaran.

“Kau akan tau begitu kita sampai.”
Hanya itu jawaban yag kudapat dari Kyuhyun oppa bahkan setelah aku merengek-rengek padanya. “Oppa… kita akan pergi kemana sebenarnya?” tanyaku lagi untuk yang kesekian kalinya. Kudengar Kyuhyun oppa yang duduk disebelahku menghela nafasnya. Lalu Kyuhyun oppa kemudian menoleh padaku sambil cemberut, “Kau ini cerewet sekali. Tidak usah banyak bertanya, aku jamin kau akan menyukainya. Arraseo? Duduk diam dan tenanglah, sebentar lagi kau akan tau.” Akhirnya aku memutuskan untuk menelan bulat-bulat rasa penasaranku.

Selama perjalanan kami hanya diam, Kyuhyun oppa duduk sambil merangkulku, membuat tubuh kami tidak berjarak barang 1 cm pun. Aku sih hanya pasrah saat dia merangkulku begini. Aku sendiri hanya duduk dengan diam, menyandarkan kepalaku di dadanya dan memainkan jemari tangan Kyuhyun oppa yang menganggur.

Haaahh…. Rasanya waktu berjalan cepat sekali ya… AKu tidak sadar, tau-tau saja sudah 1 bulan sejak kejadian itu terjadi.

Yah… kalian pasti mengerti kejadian mana yang kumaksud. Hah, kira-kira apa yang terjadi degan gadis itu ya? Aku penasaran sekali. Tapi sayangnya tidak ada satupun orang yang bersedia memberitahuku. Cih, mereka selalu bersekongkol. Menyebalkan

Drrtt drrtt

Aku tersentak saat hanphone dalam sakuku bergetar. Dengan malas aku meraih handphoneku, Ravi oppa menelpon ternyata.

“Eoh, yeobosaeyo. Waeyo oppa?” jawabku memulai percakapan.
“Kau ada dimana chagi?”

“Aku sedang berada di dalam bus. Waeyo?”
“Hah? Bis? Kau menggunakan bis? Untuk apa? Memangnya mobilmu kemana? Kau mau pergi kemana? Kenapa tidak menggunakan taksi saja? Atau minta Kyuhyun mengantarmu. Ini sudah malam, tidak baik kalau kau pergi sendirian, apa lagi menggunakan kendaraan umum seperti itu. Aku bahkan tidak yakin kau mengerti tentang rute-rute bis.”

Aku memutar bola mataku malas. Berlebihan sekali, menyebalkan. “Ish, oppa cerewet sekali. Mobilku tidak kemana-mana, dan aku tidak tau aku sekarang ini mau pergi kemana. Aku sedang berkencan dengan Kyuhyun oppa tau? Oppa menganggu.”
“Ah, begitu rupanya. Yasudah… Jadi kau sedang bersama Kyuhyun kan? Coba berikan telepon ini ke Kyuhyun, oppa mau bicara.”

Aku menyipitkan mataku, mencoba memilah-milah. Haruskah kuberikan telepon ini pada Kyuhyun oppa? Apa yang kira-kira akan mereka bicarakan. Kenapa Ravi oppa tidak mau menyampaiannya padaku saja. “Yeobeosaeyo? Kau masih di sana?” Aku tersentak kembai saat mendengar suara Ravi oppa di ujung telepon. “E-eoh, baiklah. Sebentar.”
“Siapa?” tanya Kyuhyun oppa saat aku menurunkan handphoneku dari telinga. “Ravi oppa. Nih, dia bilang dia mau berbicara denganmu.”
Kyuhyupun oppa mengerutkan keningnya, lalu meraih ponselku. “Eo hyung, waeyo?”

“…”
Aku menatap Kyuhyon oppa dengan bingung saat kerutan kerutan di wajah Kyuhyun oppa terlihat semakin dalam. “Hmm, lalu?”

“…”
“Ah jinjjayo? Baguslah, chukkae. Aku ikut senang.”

“…”
“ah… haruskah?” aku mengerutkan keningku saat Kyuhyun oppa melirikku dari sudut matanya. Apa-apaan, apa sih yang mereka bicarakan sebenarnya?

“…”
“Arraseo, itu memang tugasku. Sekali lagi, chukkaeyo hyung.”

“…”
“Ne, arraseoyo.”

“…”
“Hahahaha jinjja? Haha arraseo. Ah, apa kau mau berbicara dengan adikmu lagi?”

“…”
“Ah, geurae.. Arraseo arraseo, selamat bersenang-senang hyung. Anyeong.”

“…”
Aku mengambil ponselku yang tadi disodorkan oleh Kyuhyun oppa dan kembali memasukkannya ke dalam kantong celanaku. Aku menatap Kyuhyun oppa bingung, “Apa yang kalian bicarakan tadi?” tanyaku spontan.
Kyuhyun oppa kembali tersenyum dan menggeleng, “Aniya, bukan apa-apa. Kau tidak perlu tau. Itu urusan namja.” Aku berdecak kesal. Cih, apa-apaan itu? Urusan namja? Bah, menyebalkan sekali mereka itu. “Apa yang kalian sembunyikan dariku?” Aku curiga, pasti ada yang mereka sembunyikan. Apa mungkin Yoonhee eonni tau? Haruskah aku menelponnya sekarang? Haruskah?

“Aniya, kami tidak menyembunyikan apapun darimu. Tenanglah.” Oke, jadi mereka mau bermain sembunyi-sembunyi? Baiklah, kalau begitu biar aku yang mencari tau. Kuambil lagi ponselku, kemudian menelpon speed dial nomor 5. “Siapa yang kau telfon?” tanya Kyuhyun oppa penasaran. Aku merengut, tapi aku tidak menjawabnya… biar saja.

“Yeobosaeyo, ada apa menelponku malam-malam begini Hwayeon-ah?”
“Ah mian eonni, aku hanya ingin bertanya… Apa Ravi oppa sedang bersamamu?”

“Ne, bukankah tadi dia menelponmu? Ada apa?”

“Ah… tadi dia berbicara dengan Kyuhyun oppa. Mereka tidak mau memberitahuku. Apa eonni tau apa yang mereka bicarakan?”

“Ah jinjja? Tadi sih mereka berbicara tentang-”

“YAK! MATIKAN TELFONNYA MATIKAN!”

“Kau ini kenapa sih? Aku sedang berbicara dengan adikmu.”

“Sudah matikan saja telfonnya, cepat.”

“Tapi aku sedang- YAK!”

Tuuuutttt

Aku menatap ponselku dengan kesal. Apa-apaan itu tadi? Kenapa Ravi oppa sampai segitunya? Apa sih yang mereka sembunyikan sebenarnya? Aku mendengus, kemudian menjauhkan diriku dari Kyuhyun oppa dengan kesal. Bisa kuengar suara kekehan Kyuhyun oppa di sebelahku. “Waeyo tuan putri? Merajuk hemm?” Aku melipat tanganku di dada, mempertegas kalau aku saat ini memang sedang merajuk.

Author POV

Kyuhyun kembali terkekeh saat melihat kekasihnya itu melipat tangan di atas dadanya dan menolak untuk melakukan kontak mata dengannya. “Ayolah… kita sedang berkencan sekarang, jangan merajuk eoh?” Kyuhyun menusuk-nusuk pipi chubby Hwayeon dengan gemas, sampai Hwayeon memelototinya dan raut wajah menggemaskan. “Diamlah kau menyebalkan! Aku membencimu!” Kyuhyun kembali terkekeh, lalu dengan cepat namja itu memaksa untuk merangkul Hwayeon yang masih merajuk.

“Arraseo mianhae, jangan merajuk. Kita sudah hampir sampai loh.” Bujuk Kyuhyun sambil tersenyum geli. “Apa peduliku?” Oh-oh, rupanya Hwayeon masih tetap pada pendiriannya dan terus merajuk. Kyuhyun tersenyum simpul, dengan cepat namja itu meraih dagu Hwayeon dan memaksa gadis itu agar menatapnya. “Jadi kau tidak peduli hmm?”
Hwayeon diam, terpaku oleh mata Kyuhyun yang saat ini tengah menyorot tajam padanya. “Y-ya, a-aku tidak p-peduli.” Jawab Hwayeon sambil tergagap.
Kyuhyun tertawa dalam hati, merasa puas telah membuat kekasihnya itu terperosok kembali ke dalam pesonanya. “Begitukah?” tanya Kyuhyun pelan dengan suara parau.

Glek

Hwayeon menelan salivanya gugup, matanya bergerak gerak gelisah. “Y-ya.” Kyuhyun menyeringai, “Kau yakin?” tanya namja itu lagi sambil mempersempit jarak diantara wajah mereka. Hwayeon mengangguk panic, lalu dengan cepat mengalihkan pandangannya ke seluruh tempat yang bisa ia lihat, kecuali mata Kyuhyun.
“Begitu rupanya, yasudah kalau begitu kita pulang saja. Buat apa kita melanjutkan kencan jika kau bahkan tidak peduli?” Kyuhyun menjauhkan wajahnya, dan bersiap-siap berdiri. Yah, hanya pura-pura juga sih sebenarnya. Hwayeon mengerjapkan matanya, lalu menggeleng panic. “MWO? ANDWAE! Arraseo, mianhae! Aku tidak akan merajuk lagi!” pekik Hwayeon cepat.

Kyuhyun tersenyum puas saat Hwayeon mencengkram erat kemejanya sampai kusut. “Benar? Katanya kau tidak peduli?” goda Kyuhyun lagi. Hwayeon menggeleng cepat dengan mata memelas, “aniya, aku hanya bercanda. Jangan pulang sekarang, aku masih ingin bersamamu.” Kyuyun tersenyum kemudian kembali membawa Hwayeon ke dalam pelukannya. “Arra” jawab namja itu pelan.

.

“Huaaaaaaaaa!!!!! Indah sekali!!!!!” Kyuhyun tersenyum senang saat melihat senyum lima jari terpasang sempurna di wajah kekasihnya. Saat ini mereka sedang berada di Namsan Tower, kalian tahu jelas kan tempat apa itu. Hwayeon sendiri sudah berlari kearah pagar dengan mata terbuka lebar. Berkali-kali decakan kagum terdengar dari bibirnya.
Kyuhyun menghampiri Hwayeon, lalu memeluk yeoja itu dari belakang. “Bagaimana? Kau suka?” tanya Kyuhyun lembut. Hwayeon mengangguk-ngangguk antusias sebagai jawaban, jangan lupakan matanya pun berbinar-binar senang. “Suka! Aku sangat suka! Gomawo, sudah membawaku kemari… ini indah sekali” jawab Hwayeon dengan suara tercekat.
Hwayeon menolehkan kepalanya ke samping, membuatnya bertatapa dengan mata Kyuhyun. “gomawo oppa, jeongmal gomawo” lirih Hwayeon pelan. Kyuhyun terdiam, namja itu terus memaku mata Hwayeon, sampai akhirnya… entah siapa yang memulai. Kedua belah bibir mereka akhirnya bertemu.

Hwayeon memejamkan matanya, mencoba meredam perasaan memabukkan yang saat ini tengah melandanya. Perasaan yang membuat jantungnya terus bertalu dengan cepat. Mereka berdua terus berciuman, memadu kasih mereka, tanpa memperdulikan posisi mereka yang saat ini sudah menjadi pusat perhatian.

Entah berapa lama mereka terus berada di dalam posisi intim itu. Sampai akhinya Kyuhyun berinisiatif untuk melepaskan cumbuannya. Kyuhyun menatap Hwayeon yang sibuk meraup udara dengan senyum puas. Hwayeon sendiri sibuk meraup nafas sebanyak-banyaknya, sambil berusaha menahan rasa malu yang tiba-tiba saja bersarang di otaknya saat menyadari kalau mereka sudah menjadi pusat perhatian sejak tadi.
Kyuhyun merogoh kantong celananya, lalu mengeluarkan sebuah gembok berbentuk hati dan sebuah spidol. Hwayeon sepertinya masih belum menyadarinya, karna gadis itu masuh sibuk menteralkan deru nafasnya berkat ‘pertarungan’ mereka tadi.

“Chagiii…” panggil Kyuhyun lembut. Hwayeon menoleh, mata gadis itu kemudian kembali melebar saat melihat benda yang ada di tangan Kyuhyun. “Omo! Gembok cinta!” pekik Hwayeon girang, tapi kemudian gadis itu mengerutkan keningnya bingung, membuat Kyuhyun ikutan bingung. “Wae?” tanya Kyuhyun penasaran saat Hwayeon menoleh ke bawahnya seakan mencari-cari sesuatu. “kenapa gemboknya cuma satu? Apa oppa menjatuhkannya? Kok tidak ada?” tanya Hwayeon bingung sambil tetap celingak celinguk mencari gembok yang ia yakini mungkin saja jatuh di suatu tempat.

Kyuhyun mengerjap, kemudian namja itu tersenyum geli. “Ah, aniya. Aku tidak menjatuhkan apapun kok. Aku memang hanya menyiapkan satu.” Hwayeon menatap Kyuhyun dengan bingung, membuat Kyuhyun gemas sendiri. “Wae? Kita kan ada dua.” Tanya Hwayeon semakin bingung.
Kyuhyun menghela nafas, kemudian namja itu menggenggam kedua tangan Hwayeon dengan lembut. “Aku memang hanya menyiapkan sebuah gembok. Kau tau kenapa?” Hwayeon menggeleng polos. Kyuhyun kembali tersenyum simpul. “Kau tau, sebuah gembok memiliki dua sisi yang berbeda. Depan dan belakang. Benar?” Hwayeon mengangguk bingung, sama sekali tidak mengerti apa yang dimaksud Kyuhyun dengan perumpamaan itu.

“Hah, jadi… gembok itu melambangkan kita.” Jelas Kyuhyun singkat, padat, namun tidak jelas. Setidaknya itu menurut Hwayeon.

Dia pasti tidak mengerti batin Kyuhyun geli setengah jengkel.

“Maksudku, gembok itu seperti kita. Gembok memiliki dua sisi yang berbeda, sama seperti kita yang bertolak belakang, berbanding terbalik. Kau bodoh, aku pintar. Kau polos, aku tidak. Yah seperti itu contohnya. Kita memang saling bertolak belakang, semua yang ada di dalam diri kita berbeda. Semuanya. Tapi tetap saja, entah bagaimana caranya. Kita menjadi satu kesatuan. Tidak bisa dipisahkan, entah oleh apapun. Mungkin kita bisa terpisah, tapi pada akhirnya… kita tetap akan menemukan potongan diri kita yang satu lagi. Dan kenapa aku memilih untuk menyiapkan gembok dengan bentuk hati? Karena gembok ini akan melambangkan cinta kita. Hati, cinta, dan satu. Kau mengerti maksudku?” ujar Kyuhyun panjang lebar. Hwayeon masih melongo, mencoba mencerna seluruh perkataan namja itu. Tapi sebagian besar, yeoja itu mengerti maksud Kyuhyun dengan semua ini.

Tiba-tiba saja mata Hwayeon memanas. Kyuhyun mengerjapkan matanya dengan panic saat tiba-tiba saja air mata terjatuh dari mata Hwayeon. “Y-ya! Kenapa malah menangis? Aigooo!!” Hwayeon berhambur ke dalam pelukan Kyuhyun, dan disambut dengan baik oleh namja itu. “Cup cup, sshhh. Uljima.” Kyuhyun bingung juga sebenarnya. Entah apa yang membuatnya bisa jatuh cinta pada gadis semacam Hwayeon. Karena seperti yang ia bilang tadi, mereka berdua benar benar berbeda, alias bertolak belakang.

“Hikss..hiksss, gomawo oppa. Aku benar-benar terharu. Hiks hiks, aku mencintaimu oppa.”
“Arrayo.. aku juga mencintaimu. Jja, sekarang tenanglah. Jangan menangis. Lebih baik kita pasang gembok tadi, tapi sebelum itu.. tulis harapanmu d salah satu sisi gembok ini. Cepat.” Hwayeon mengangguk cepat saat Kyuhyun meyodorkan gembok dan spidol padanya. Kemudian gadis itu menjauh bersama dengan gembok dan spidol di tangannya. Kyuhyun mengamati dari jauh saat Hwayeon mulai menulis sesuatu di salah satu sisi gembok.

Tidak lama berselang, Hwayeon kembali dan menyodorkan gembok itu kembali pada Kyuhyun. “jja, sekarang oppa yang harus menulis harapan oppa. Jangan mengintip punyaku loh ya, awas saja.” Kyuhyun mengambil gembok dari tangan Hwayeon dan mulai menulis di sisi gembok yang kosong.

Aku harap kami akan hidup dan berbagi kebahagiaan bersama-sama untuk selamanya

-Kim Hwayeon

Kan kujadikan dirimu wanita paling bahagia di dunia dengan seluruh kemampuanku

-Cho Kyuhyun

Namja itu kemudian mengajak Hwayeon untuk memasangkan gembok itu, mereka berjalan menyusuri sekitar pagar berusaha mencari tempat kosong untuk memasang gembok mereka. “Disini saja oppa!” ujar Hwayeon sambil menunjuk sebuah spot kosong diantara padatnya gembok-gembok cinta.

Kyuhyun melihat tempat tersebut, dan keduanya memutuskan untuk memasang gembok cinta mereka disana. Kyuhyun menggantungkan gembok mereka diantara jutaan gembok yang berada di sana, kemudian mereka membuang kunci mereka di tempat yang sudah disediakan.
“Apa yang oppa tulis tadi?” tanya Hwayeon penasaran saat mereka sudah berada di halaman depan rumah Hwayeon. “Itu rahasia, kalau kukatakan, nanti tidak terkabul.” Hwayeon berdecak sebal lalu mengerucutkan bibirnya. “Yasudah.” Gerutunya sebal. Kyuhyun tersenyum. tanpa aba-aba, namja itu kemudian menanamkan sebuah keupan singkat di bibir Hwayeon. “Gomawo, sudah mau menemaniku hari ini.” Lirih Kyuhyun pelan sambil membawa Hwayeon ke dalam rengkuhannya.

Hwayeon balas melingkarkan tangannya di sekitar tubuh Kyuhyun, kemudian gadis itu mengangguk pelan. “Harusnya aku yang berterima kasih padamu oppa. Gomawo, sudah mengajakku berkencan. Aku bahagia sekali.”
“Ne, apapun untukmu sayang.”

Mereka berdua berpelukan dalam diam. “Hah, rasanya aku tidak rela harus melepasmu sekarang.. Aku masih ingin bersamamu.” Wajah Hwayeon sontak memanas dengan sendirinya saat ia mendengar gerutuan Kyuhyun. “Kalau begitu oppa menginap saja.” Ujar Hwayeon tiba-tiba. Mwoya, apa-apaan itu tadi Kim Hwayeon. Kenapa kau bisa mengatakan hal seperti itu. Aigo, eotteokhae? Batin Hwayeon nelangsa.

“Kau benar. Aku menginap saja, kajja kalau begitu. Kita masuk” Hwayeon kaget bukan main saat Kyuhyun tiba-tiba mneyeretnya masuk kedalam rumah. Belum sempat Hwayeon melayangkan protesnya, mereka sudah berhenti di ruang tamu. “Omo, annyeeonghaseyo ahjumma, ahjussi.” Sapa Hwayeon spontan. Gadis itu kemudian menunduk dengan sopan.
“Eomma dan appa sedang apa disini?” kali ini Kyuhyun yang bersuara. Heechul berdecih, “memangnya kenapa kalau eomma kesini? Tidak boleh?” tanya Heechul sengit. Kyuhyun mengerjapkan matanya pelan kemudian menggaruk tengkuknya bingung, “Ani, hanya saja a-“
“Aaaah sudahlah, kau diam saja. Sana pulang, sudah malam tau. Kluyuran saja.” Potong Heechul. Kyuhyun menggeram tidak suka. Namja itu melayangkan pandangan sengit pada sang eomma, dan dibalas dengan tak kalah sengit dengan sang eomma. Hangeng yang melihat kelakuan istri dan anaknya tertawa kecil, begitupun dengan Leeteuk dan Kangin. “Sudahlah kalian berdua, apa kalian tidak malu? Lihatlah umur kalian, seperti anak kecil saja.” Sindir Kangin, appa Hwayeon, sambil tertawa geli.

Baru saja Kyuhyun dan Heechul sama-sama membuka mulut untuk protes, Leeteuk sudah memotongnya. “Sudah, tidak perlu berdebat lagi. Ini sudah malam. Kyu, kalau bisa… tolong menginap disini, kami berempat harus pergi sekarang karena harus mengurus beberapa hal. Dan ravi, oppa Hwayeonpun saat ini sedang tidak ada di rumah. Sedang pergi dengan Yoonhee katanya. Tolong jaga Hwayeon untuk kami ne? Kami harus pergi sekarang, kajja yeobo. Kajja hangeng, heechul-ah, kita berangkat sekarang. Annyeong chagi, baik-baik ne.” Kyuhyun dan Hwayeon menyaksikan dengan bingung saat Leeteuk menarik Kangin, Hangeng, dan Heechul keluar dengan paksa. Mereka berempat terus berdebat, sampai akhirnya mereka berempat menghilang dibalik pintu.

“Apa-apaan sebenarnya mereka itu? Cih, menyebalkan.” Gumam Hwayeon pelan.
“Sudahlah, tidak perlu memikirkan mereka. Ayo, kita tidur sekarang. Kau pasti lelah.” Hwayeon hanya pasrah saat tangannya ditarik oleh Kyuhyun menuju kamarnya sendiri.

Kamar Hwayeon

“Oppa mau tidur menggunakan kemeja itu?” seakan tersadar, Kyuhyun menoleh kearah pakaiannya kemudian mendesah.
“Ah benar, masa aku harus tidur menggunakan kemeja ini? Mana nyaman?” gumam Kyuhyun lebih untuk dirinya sendiri.

“Aaaah, aku tau!” Kyuhyun memandang Hwayeon bingung saat tiba-tiba saja Hwayeon berlari kearah lemarinya sendiri di sudut kamar. Beberapa lama, hwayeon seperti mencari sesuatu. Lalu gads itu kemudian kembali sambil membawa sepasang piyama lelaki dan memberikannya pada Kyuhyun. “Igo.” Kyuhyun menerima baju yang Hwayeon serahkan dengan bingung. “ini milik siapa? Ravi hyung?” tanyanya penuh selidik. Hwayeon dengan polos menggeleng. “Aniya itu milikku, aku membelinya.. itu piyama couple. Aku punya yang warna pink, akan ku pakai. Oppa gantilah baju itu disini, aku akan ganti di kamar mandi. Oke?”

Tanpa menunggu jawaban Kyuhyun, Hwayeon langsung melesat kedalam kamar mandi sambil membawa piyama yang sama seperti yang Kyuhyun bawa, hanya saja berbeda warna dan ukuran. Kyuhyun dan Hwayeon sama-sama menyelesaikan ritual mengganti bajunya. Hwayeon berjalan dari kamar mandi dengan wajah merah padam sambil melipat tangannya di depan dada.

Kyuhyun mengamati Hwayeon yang berjalan kearahnya dalam diam. Manis batin Kyuhyun.
“Eoh? Kenapa kau melipat tanganmu seperti itu?” tanya Kyuhyun bingung. Hwayeon tersentak, “E-eoh? Ah itu aku,-“ gadis itu kemudian menunduk, tidak sanggup menyelesaikan kalimatnya. “Ah, aku tau. Tidak perlu dilanjutkan. Yasudah, ayo kita tidur. Kemarilah.” Hwayeon berjalan kaku kearah ranjang. Kyuhyun menunggu Hwayeon mendekat dengan sabar. Lalu saat Hwayeon sudah membaringkan tubuhnya di atas ranjang, dengan sigap Kyuhyun memeluknya.

“Nah, sekarang tidurlah. Aku akan menjagamu.” Hwayeon mengangguk pelan. Gadis itu kemudian mendekatkan dirinya sendiri pada Kyuhyun, lalu balas memeluk tubuh Kyuhyun dan menyandarkan kapanya di dada bidang namja itu.

“Jaljayo oppa” gumam hwayeon pelan sambil mulai memejamkan matanya. “Jaljayo baby.”

-o0o-

Hwayeon menggeliat, kemudian kedua matanya mulai terbuka secara perlahan. Sinar matahari yang menyilaukan langsung menyambutnya, membuat gadis itu terpaksa menutup kembali matanya. Hwayon kemudian mengerjap beberapa kali, berusaha memfokuskan pandangannya, dan pemandangan pertama yang dilihatnya adalah wajah Kyuhyun yang hanya berjarak beberapa cm dari wajahnya.

Kyuhyun menatap Hwayeon yang baru bangun dari tidurnya dengan senyum mengembang. “good morning princess.” Sapa Kyuhyun lembut.

Cup

Hwayeon tersenyum lalu balas menatap Kyuhyun dengan mata sayunya. “Good morning juga prince.” Balas Hwayeon dengan suara serak. Kyuhyun mengangkat tangannya ke wajah Hwayeon, menyingkirkan beberapa helai rambut yang jadi ke wajah gadis itu. “Aku ingin menjadi orang pertama yang mengatakan ini padamu.” Ujar Kyuhyun tiba-tiba.
Hwayeon mengerutkan keningnya bingung. “Ne? Maksud oppa? Mengatakan apa?”

Kyuhyun mendekatkan wajah mereka kembali, membuat wajah mereka hampir tidak berjarak. Kyuhyun berhenti tepat di permukaan bibir Hwayeon. “Happy birthday princess.”

Cup

Mata Hwayeon melebar. Happy birthday? Tunggu dulu, apa aku berulang tahun hari ini? Memangnya tanggal berapa hari ini? Batin Hwayeon bingung.

“A-“

BRAAKKK

“Saengil chukkahamnida… saeingil chukkahamnida… Saranghaneun, uri Hwayeon-ie… Saengil chukkahamnida.”
Hwayeon melongo saat segerombolan makhluk-makhluk memasuki kamarnya. Semua sahabatnya ada disana, Ravi, orangtuanya dan orang tua kyuhyun juga berada disana. Bahkan Lee dan Song ahjummapun berada disana. Belum sempat Hwayeon bereaksi, Kyuhyun tiba-tiba saja kembali mengecup cepat bibirnya di hadapan semua orang.

Cup

“Saengil chukkae baby. Semoga seluruh harapnmu bisa terkabul. Panjang umur dan sehat selalu, Tuhan menyertaimu.” Kyuhyun tersenyum lembut, begitu juga semua yang ada disana. “gomawo semuanya… Aku sungguh, ah.. aku bahkan tidak mengingat kalau hari ini aku berulang tahun. Jeongmal gomawoyo, semuanya. Oppa, eomma, appa, ahjumma, ahjussi, eonni… gomawo semuanya.” Semuanya berhamburan di sekitar kasur Hwayeon. Mereka mengobrol dan bersenda gurau bersama dengan posisi mengelilingi Kyuhyun dan Hwayeon.
“Ahhh! Kita melupakan sesuatu!” pekik Heechul secara tiba-tiba, mengagetkan yang lain.

“Apa maksudmu chulie-ah.” Tanya Leeteuk bingung.
“KADO!!!” pekik Yoonhee, Eunhye, dan Hyojin secara bersamaan. Hwayeon melongo.

“Tunggu, kalian-”
“AKU DULUAN NE!!!” pekik Heechul memotong ucapan Hwayeon. Heechul kemudian tiba-tiba saja berlari keluar kamar Hwayeon dengan cepat.

“Ke-“
“Ini dia!” Hwayeon kembali melongo saat Heechul mengacungkan sebuah amplop padanya.
“Ini! Ini hadiah dariku dan Hangeng. Jja, terimalah.” Hwayeon menerima amplop sodoran Heechul dengan bingung.

“Ini-“
“Sekarang aku!” kali ini Eunhye yang bersuara. Gadis itu kemudian keluar, dan masuk kembali ke kamar dengan membawa sebuah kotak berwarna merah darah berukuran cukup besar. “Ini hadiah dariku untukmu, kau harus memakainya nanti malam.”
Hwayeon menerima kotak pemberian Eunhye dengan bingung. Gadis itu membuka kotak tersebut dan terbelalak, “tunggu, kenapa kau memberiku sepatu? Memangnya harus kupakai untuk apa? Aish, kenapa kalian aneh sekali. Aku-“

“Ini dariku.” Potong Hyojin cepat. Hwayeon menghentikan ocehannya dan menatap kotak yang diberikan Hyojin padanya. Berbeda dengan kotak yang Eunhye berikan, kotak dari Hyojin berukuran lebih besar, namun kotak tersebut lebih pendek. Hwayeon menyerah, mencoba untuk tidak protes. Gadis itu membuka kado pemberian Hyojin. “Dan… kenapa kau memberiku gaun? Sebenarnya apa yang kalian rencanakan sih?!” sungut Hwayeon kesal.
Tidak ada satupun yang menganggapi ocehan Hwayeon. Yoonhee sekarang yang menyodorkan sebuah kotak pada Hwayeon.

Hwayeon melihatnya dengan jengkel. “Apa lagi yang kau berikan padaku eonni?” tanya Hwayeon sebal. “Buka saja, cerewet.” Hwayeon berdecih, lalu gadis itu membuka kado pemberian Hwayeon. “Bedak, eyeshadow, lipstick, parfum… Yah, kenapa pula kau memberikan barang seperti ini padaku eonni?”tanya Hwayeon kali ini benar-benar jengkel.
Tapi lagi-lagi, tidak ada satupun yang berniat menjawab pertanyaan itu, termasuk Kyuhyun. Ravi bangkit berdiri tiba-tiba lalu berjalan keluar kamar. Tidak selang berapa lama, Ravi datang sambil membawa boneka panda super jumbo. “Nih, untuk adik oppa yang manis. Aku berikan kau kembaran.” Hwayeon melongo, menatap boneka panda super besar di depannya dengan bingung.

“Karena kau suka sulit tidur, oppa memberimu teman untuk tidur. Kau dengan boneka itu sama. Sama-sama memiliki mata panda. Jadi jika kau sulit tidur lagi, peluk saja boneka itu. Anggap saja boneka itu oppa atau siapapun terserah padamu. Oppa yakin kau bisa tidur dengan mudah dan nyenyak.” Hwayeon menatap lekat-lekat boneka panda yang duduk dihadapannya, lalu memeluk boneka itu. “Gomawo oppa…” lirih yeoja itu pelan.

Ravi dan yang lainnya tersenyum melihat tingkah menggemaskan Hwayeon. “Jja, kalau begitu tingga eomma dan appa yang belum member hadiah. “Jja, ini untukmu.” Hwayeon mengangkat sedikit kepalanya, mengintip kado pemberian Leeteuk dan Kangin.
Leeteuk da Kangin memberikan hwayeon sebuah kotak beludru merah berukuran sedang. Hwayeon mengangkat kepalanya degan benar, lalu menatap Leeteuk lekat-lekat. Gadis itu tau benar apa yang ada di dalam kotak beludru tersebut. “Eomma…”

“Anak eomma sudah besar sekarang. Kau dan oppamu akan segera menikah. Sudah waktunya eomma memberikanmu benda ini, Pakailah ne? Jaga baik-baik.” Leeteuk tersenyum, tapi air mata tetap saja mengalir dari mata yeoja itu. “Eommaaaaa” Hwayeon dengan cepat berhambur ke dalam pelukan Leeteuk saat gadis itu melihat sang eomma mulai menitiskan air mata. “Eomma uljimaaa” lirih gadis itu pelan.
Seumur hidupnya, Hwayeon tidak pernah tahan melihat airmata sang eomma. Eommanya yang begitu berharga… “Arraseo, mianhae… Harusnya eomma tidak menangis. Jja, jagalah ini baik-baik. Pakailah ini untuk nanti malam.” Hwayeon merengut saat lagi-lagi mendengar kaliat itu kembali terucap.

Hwayeon menarik diri dari pelukan eommanya, lalu menatap semua yang ada disana dengan tatapan menuduh. “Kalian menyembunyikap apa sebenarnya dariku. Kenapa kalian semua membicarakan nanti malam terus menerus? Memangnya ada apa nanti malam? Kenapa aku tidak tau apa-apa?” tanya Hwayeon dongkol.

Tapi seperti tadi, tidak ada satupun yang berniat menjawab pertanyaan Hwayeon. “Ah, kita harus bersiap-siap untuk nanti malam. Kajja, biarkan mereka berdua dulu.” Hwayeon merengut saat semua orang tiba-tiba saja keluar dari kamarnya tanpa menjawab pertanyaannya. Bahkan tadi Ravi menepuk-nepuk kepalanya.

Tiba-tiba saja suasana kamar Hwayeon sepi karena semua orang sudah keluar. Menyisakan Hwayeon dan Kyuhyun yang sejak tadi membisu. “Sebenarnya apa sih yang mereka lakukan?” lirih Hwayeon bingung. Gadis itu menatap kembali hadiah-hadiah yang di dapatkannya yang masih berada di ranjang dengan bingung.
“Hah… sudahlah, mereka memang aneh.” Gumam hwayeon pasrah. Gadis itu kemudian membereskan kado-kado yang diterimanya, lalu menumpuknnya dengan rapih di sisi kasur, termasuk boneka panda yang diterimanya dari ravi.

Hwayeon akhirnya menoleh pada Kyuhyun. Kyuhyun dari tadi hanya diam, duduk bersender pada kepala ranjang dan mengamati Hwayeon. “Oppa tidak memberikanku hadiah seperti mereka?” tanya Hwayeon penasaran. Gadis itu kemudian merangkak mendekati Kyuhyun, dan berakhir di dalam pelukan namja itu. “Kau menginginkan hadiah dariku?” tanya Kyuhyun balik.

Hwayeon menggeleng, “Ani, aku hanya penasaran saja.” Jawabnya pelan. “Kalau kau mau tau hadiah dariku, kau harus ikut bersamaku ke suatu tempat nanti malam.”
Hwayeon menghela nafas dengan keras. “Jadi kalian memang merencakan semua ini, cih. Menyebalkan sekali.”
Kyuhyun tersenyum simpul. “Jadi kau tidak mau?”

“Tentu saja aku mau.” Jawab Hwayeon cepat.
“Kalau begitu terima saja, semua ini sudah kusiapkan susah payah untukmu tau…”

“iish, arraseo. Gomawo ne?”
“Kau bahkan tidak tau apa kado dariku.”

“Cih, aku kan hanya berterimakasih.”
“Ya tetap saja. Kau tau hadiah dariku saja tidak.”

“Kau itu cerewet sekali! Yasudah! Kutarik lagi ucapan terimakasihku tadi!”
“Yak! Mana bisa seperti itu?!”

“Tentu saja bisa!”
“Yak! Gadis nakal ini!”

“Ish berisik!”
“Ck! kau ini!”


To be continued…

Advertisements

Leave a Reply Here

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s